Friend Forever – 1

Diana Fatmawati (Dian), Diana Ratnasari (Ana), Diana Dealova (Dina). Adalah seorang sahabat dari lahir. Mereka lahir di tahun yang sama. Khusus untuk Dian dan Ana adalah anak kembar.  Tapi untungnya tidak indentik. Mereka sekolah yang sama. Di SMP Prada II. Dian sama Dina di kelas 9-C. sedangkan Ana. Di kelas unggulan 9-A.

“eh An. Lo kok enak terus sih! Dari kelas tujuh sampe Sembilan dapet kelas unggulan terus. Nah kalo kita, Cuma satu semester. Itu aja kelas delapan akhir” ucap Dina

“yaiya dong Din. Mbak Ku kan pinter. Kalo aku sih emang niat masuk di C karena ada Vano. Lumayanlah bisa deket” kata Dian. Dian memang selalu mengutamakan kesukaanya, nggak peduli itu ditentang atu nggak. Yang penting Dian senang. Nah itu salah satunya. Sebenernya Dian dan Ana sama pinternya. Cuma Dian mau masuk kelas ke 3 Cuma gara-gara Vano.

……………………………………………………………

Kembar bukan berarti sama. Seperti Ana dan Dian. Ana lebih suka di rumah. Kalo keluar Cuma mau hura-hura mending enggak deh. Beda sama Dian. Pokoknya aku senang. Itulah prinsipnya. Yang kasian itu Dina anak ke lima cewek sendiri pula kakak-kakaknya cowok semua. Jadi Dina lebih deket sama Dian yang asyik.

“Mamam!!! Aku mau keluar sama Dina ya!!!” teriak Dian. Ana yang kebetulan di dekatnya kaget karena teriakan Dian

“Dian berisik banget sih. Pelan dikit nggak bisa apa?” jawab Ana kesal

“Mbak Ana!!! Aku itu lagi seneng jadi nggak boleh protes. Udah ah aku berangkat ya An. Bilangkan ke Mama aku pergi ke taman Kota sama Dina. Katanya ada Vano. Bye!!!!” ucap Dian sambil ngeloyor

“Dasar Dian maunya seneng melulu. Mama mana sih kok nggak jawab” Ana langsung ke kamar Mama. Tapi nggak ada. Ana langsung SMS hape Mamanya. Nggak lama kemudian mamanya membalasnya dan bilang kalo mama ikut papanya meeting di malang mungkin nanti malem pulang

“yach aku sendirian dong. Tau gini aku ikut Dian deh” gumam Ana. Sambil mengeluarkan HPnya dan menelfon Dian

“Halo Dian. Kamu ke mana?”

“Di halte deket rumah. Ngapain? Mama marah ya!”

“Mama juga pergi tau. Trus masa’ aku di rumah sendiri?”

“hahaha… kasian deh lo! Ntar aku bawakan DVD banyak deh. Tapi buatin aku omelet ya!”

“rese’ ngapain kamu nggak bawa pizza aja. Kamu kan ke taman kota”

“iya sih! Tapi nggak enak sama yang lain kan? Udah nantii kamu mau pa? sms aja. Nati di rumah baru kita hitung oke”

“huft… oke deh. Jangan lama-lama loh”

“Sip bos. Kamu juga jangan jauh-jauh dari HP. Kalo ada apa-apa telfon oke!

“iya bawel. Dahhh…”

“bye…” klik.

……………………………………………………………..

“Ana ya?” tanya Dina

“Iya. Kasian dia di rumah sendiri. Katanya dia kikut papa meeting. Jadi dia di rumah deh. Oh iya bukanya mas bram ada di rumah ya? Suruh ngajak dia keluar aja?”

“ah bener juga. Ana kan Cuma akrab banget sama mas Bram ya! Oke deh aku telfon dulu” ucap Dina sambil mencari HPnya “emm… Di kayaknya HP ku ketinggalan deh. Pake HPmu deh”

“oke deh aku yang telfon aja”

Tut….tut….

“hallo”

“hoi mas Bram. Dimana lo?”

“di rumah sendirian. Adek gue mana woi?”

“nih gue culik. Hahaha. Temenin Ana dong. Tolong, dia di rumah sendirian tuh! Ntar kalo dia kenapa-kenapa ntar lo yang tanggung lho?”

“lho??? Kok bisa???”

“ya bisa dong. Yang ada di rumah sekitar situ kkan elo. Jadi elo yang tanggu jawab dong”

“ah rese lo. Pas banget sih kalo nakut-nakitin. Awas lo gue bales lo”

“hahaha… gue tunggu deh. Bye!!!” klik

“apa kata abang gue?” tanya Dina

“dia dendam ma gue. Kok pas banget cari situasi”

“hahaha… asyik tuh”

…………………………………………………………….

“Ana?” panggil mas Bram di depan rumah Ana. Ana langsung keluar bukakan pintu

“Loh mas Bram? Kok nggak keluar, biasanya keluar”

“nih mau keluar. Sama lo. Ikut yuk!”

“hah? Aku? Nggak ah. Rumah kosong”

“lu kira rumah gue rame? Emang enak di rumah sendiri?”

“ya nggak sih!”

“ayo buruan aku tinggal yach”

“eh… ya. Oke. Aku ikut. Tunggu aku ambil baju dulu. Masuk dulu mas”

“oke”

………………………………………………………………………

Empat puluh lima menit kemudian mereka sampe di daerah perumahan mewah. Tapi Mas Bram meneruskan perjalanan entah sampe ke mana. Setelah sampe Ana lihat ada Danau yang cantik, Ana turun dari sepeda motor dan langsung mendekat ke danau. ‘suasana ini? Aku kangen suasana ini!’ batin Ana. Suasa saat ini persis seperti suasana di desanya. Udara sejuk dan danau. Mas Bram langsung mendekat ke Ana

“suka?” Ana langsungmengangguk dan tatapanta tetap ke Danau cantik itu.

“kamu tau danau ini bentuknya apa?” Ana langsung Noleh dan menggeleng. Mas Bram senyum dan menariknya ke tempat duduk yang kosong

“Danau ini bentuknya Love. Semua anak kampus bilang ini Danau Love karena kebanyakan mereka menemukan Cintanya di sini. Dan nembaknya juga di sini.”

“oh ya?”

“dan nggak banyak juga patah hati di sini. Kayak aku?”

“Hahahah…. Jadi Mas Bram Broken heart. Kasian banget sih. Hahaha”

“Lho? Kamu kok ketawa sih? Menang kalo irang broken Heart itu harus di tertawakan ya? Di support tau”

“ya maaf. Sumpah ini baru pertama kali aku lihat orang broken heart tapi bilang di depanku”

“Jadi aku orang pertama sama kamu tentang broken heart dong?” Ana mengangguk.

“Kak ada warung nggak? Makan yuk! Sudah lunc time nih”

“oke. Di situ aja ya? Aku kenal sama pemiliknya”

“serah”

Mereka masuk ke warung itu dan memilih tempat yang di deket kaca sambil melihat keindahan Danau cinta itu.

“Mas Danai ini di buat ato alami?”

“Ya dibuat lah An? Lucu deh”

“oh iya katanya Mas Bram Broken Heart sama siapa kak?”

“nggak usah di bahas deh”

“kalu gitu aku tertawa lagi ya?”

“Tega banget sih. Oke Gue putus sama Rossa” Ana kaget mendengar pengakuan itu. Mbak Rosa adalah kakak kelasnya yang sekarang kelas XII-IPS.

“Mbak Rosa SMA Prada II? Kok bisa?”

“Ya bisa lah” nggak lama pesana mereka datang

“Selingkuh kah?”

“yoi. Dasar Anak SMA bisanya selingkuh doang”

“Heh, jangan ngolok anak SMA sebelum Triple Diana SMA.”

“Hahaha. Iya yah. Kalian kan masih SMP”

“Eh biasa aja dong SMP nya? Nggak usah di tekan gitu. Ntar lagi juga SMA”

“Gue aminin aja deh”

“Mas Nanti kalo Triple Diana udah SMA bantuin ya? Sama Mas Pras, Mas Afri, Mas Pical”

“pasti. Kita kan udah kayak keluarga sendiri.”

“enak kali ya! Kalo satu rumah”

“enggak dong. Aku bakalan punya adek yang cuek kayak Dian. Punyeng aku”

“Aku biasa aja tuh” eh Mas udah hamper sore nih. Pulang yuk, tadi aku belum pamit Mama.

“Oke. Aku bayar dulu ya!”

“Masnya yang bayarin? Thankyou”

“yoi”

…………………………………………………………….

Di kelas Dian dan Dina semuanya pada sibuk acara hari minggu kemaren. Tiba-tiba Melin maju ke depan dan mengumumkan acara pesta ultanhya. Yang akan di rayakan. Dian dan Dina. Males banget datang ke rumahnya. Pasti nanti merka akan selalu jadi bahan tertawa teman-teman klubing nya.

“lo dating nggak din?”

“Nggak bakal. Males gue dateng”

“sama ntar juga kita di olok sama teman clubingnya. Sarap tu anak masih kelas Sembilan aja udah masuk clubbing, gimana besoknya? Kerja di sana kali ya?” otomatis daerah Dian tertawa mendengar itu. Melin yang sedang presentasi mengenai pestanya yang nggak penting jadi merasa terganggu

“Heh double Diana kalian nggak suka sama pestaku? Yaudah nggak usah datang aja. Aku juga nggak mau lihat muka kalian di pestaku!” ucap Melin

“sama gue juga jijik masuk ke daerah lo. Masa’ perumahan harus lewat kampung kumuh dulu. Baru masuk yang mewah. Mendin perumahan gue. Jauh dari daerah KUMUH” ucap Dian. Dina langsung tertawa dan yang setuju dengan perkataan Dian langsung ketawa juga. Wajah melin kelihatan kesal

“Em… van lo dateng ke pest ague kan” Deg. Jantung Dian langsung kaget dan menatap kea rah Vano

“Ya mungkin” Huft…. Lega Dian dengernya. Dina Cuma ketawa kecil. Wajah Melin langsung merang dan keluar kelas. Di ikuti dengan kurcaci-kurcacinya. Jesi sama Ika.

“Lo dateng nggak Di?” tanya Abid. Teman kelompotanya

“Enggak dong. Mungkin aku sudah kebal tapi mbak ku? Bisa nagis dia. Ntar aku yang di salahkan Mama”

“aku juga enggak deh. Nggak ada Dian nggak Asyik” Ucap Abid keras. Dan di ikuti sama anak cowoksatu Kelas.

“Emm. Di ngomong-ngomong tentang Ana. Dia kemaren dibawa Mas Bram kemana ya? Mas bram kok nggak cerita sama sekali”

“Sama tu anak juga nggak cerita. Ntar deh pulang sekolah. Kemaren pas aku dateng dia udaah datang duluan. Trus dia liat DVD yang aku belikan”

“Di. Gimana kalo kita pesta sendiri aja? Barbekyuan di rumah lo kalo nggak Dina. Rumah kalian kan Luas”

“Ah ide bagus tuh Di. Oke Plen ntar kita konfirmasi dulu sama Ortu kita”

……………………………………………………………..

Pulang sekolah Dian nunggu Ana. Yang katanya ada tambahan Bimbel. Sedangkan Dina udah pulang katanya mau ketemu cewek abangnya. Dian duduk di depan kelas Ana.

“Hai” tiba-tiba ada anak yang nyapa

“Hai, Loh Vano?”

“Kok kaget banget? Biasa aja kali”

“Ini biasa kok”

“Nin” ucap Vano sambil mengeluarkan srtuk beserta beberapa uang “ini uang lo yang kemaren beli DVD. Lo keburu keluar. Yaudah ni uang gue simpen dulu. Aku pake seribu sih buat parker”

“Oh ya? Thanks ya! Aku keburu banget, kepikiran Ana soalnya. Dia di rumah sendiri. Tapi kok ini kembalinya pas nggak ada yang kurang”

“Ya udah aku ganti lah”

“oh. Nggak dig anti juga nggak papa. Gue ikhlas kok. Emm… lo beneran dateng ke pesta Melin?”

“kenapa lo cemburu?”

“kalo iya?” tanpa sadar Dian Bicara seperti itu “emm… maksud gue bukan gitu…”

“Hahaha. Aku juga nggak dateng kok. Pokoknya kalo Abid nggak ikut aku juga nggak ikut. Dia lebih milih pesta ma lo. Jadi gue ikut pestanya lo aja?”

“hahaha. Pesta? Ada acara apa sih sebenernya? Kok anak-anak minta barbekyuan gitu? Aku sih nggak papa. Asal uangnya bukan mama aku yang nanggung”

“iya juga ya? Trus gimana?”

“jalan keluarnya ya urunan per kelas. Ntar aku minta daftar dari pembantuku. Trus aku tempelkan ke Papan deh. Pastinya tanpa Melin”

“y ague tau. Trus Apa enak sama Melin?”

“Tenang aja, temenya dia kan banyak se Indonesia jadi santai aja”

“bisa aja”

TET….. bel pulang bimbel bunyi Ana langsung keluar.

“Van thaks ya lo udah nemeni aku nunggu ana?”

“Sama-sama. An gue balik dulu ya! Di?”

“oke hati-hati ya?”

“pasti”

“kemajuan nih” sindir Ana

“Pa’an sih lo” yuk pulang aku kemaren beli DVD bagus-bagus kan?” Ana langsung ngangguk

…………………………………………………………….

Malam hari di meja makan Dian membuka perbincangan. Tentang rencana teman-temanya.

“Mam? Temen-temen minta barbekyuan di sini. Boleh nggak?” tanya Dian

“dasar Dian kalo ada maunya ngomongnya pelan. Tapi kalo senengnya keluar pasti teria-teriak” Jawab Papa

“Ye!!! Papap sirik aja.

“Sudah! Mesti rame deh. Iya kamu boleh ngajak temenmu ke sini sayang nanti biar pak mamat yang ngatur semuanya.” Jawan Mama

“Serius Ma? Thankyou Mam! Kasian deh Papap nggak pernah barbekyuan di rumah”

“emang kapan acaranya Di?”

“Sabtu sampe minggu!”

“bukanya itu tanggal ultahnya Melin ya?”

“Iya tapi aku nggak bakal dateng. Temen-temen juga nggak> buktinya mereka kesini. Ya ada sih sebagian yang dateng”

“kamu nggak lagi rebut sama Melin kan?”

“Yaiya dong Mam? Nggak seru kalo sama temen baik mulu”

“Pokoknya kalo di panggil pihak sekolah karena ulahmu yang nakal Mama nggak mau datang”

“Papa Juga” sahut papa”

“Tapi kalo karena prestasiku Papa sama Mama dateng kan?” Ucap Ana

“Pasti” Ucap papa dan Mama kompak

“Ih… MamPap pilih kasih

“Hahahah” Ana. Papa, Mama tertawa. Sungguh bahagianya Keluarga ini

Makan malam selesai Ana langsung masuk ke Kamar untuk belajar. Dian pengenya juga gitu tapi dia masih Heran apasih yang Mas Bram

“An?”

“Apa Di? Masuk aja”

“Lo belajar ato ngerjakan PR?”

“aku udah belajar. Aku mau nyelesaikan DVD yang kemaren kamu beli. Kamu udah belajar belom? Kalo udah nonton bareng yuk” Dian menggeleng

“aku pengen tau. Lo sama Mas Bram Ngapain sih kok kayaknya rahasia banget”

Ana senyum sendiri dan tertawa. Buat Dian Bingung

“kok Lo ketawa sih, cerita dong. Ntae aku juga cerita deh yang tadi sama Vano”

“Oke. Oke gini loh ceritanya…..” Ana menceritakan semua detailnya.

“hahaha jadi Mas Bram baru putus sama Mbak Rosa? Halah Mbak rosa kan biasa aja”

“Lhaiya kok bisa ya? Mas Bram kepincut sama Mbak Rosa. Nah sekarang lo yang cerita sana Vano tadi di sekolah”

“Oke. Awalnya tuh gini…….” Dian menceritakan semua detailnya ketika sama Vano sambil menggebu-nggebu

“kok bisa sih sampe kelupaan kembalinya? Untung aja ada yang ngambil kalo enggak uang lo melayang sia-sia deh. Emang kembalianya berapa?”

“dua puluh tiga ribu. Tapi seribunya di pinjem buat bayar parkir.” Ketika asyik bercerita Mama teriak

“Ana. Dian!! Belajar!!! Jangan cerita terus”

“OK mam” jawab mereka kompak

“Udah lo belajar sana. Inget lo kalo kamu ada urusan sama BP hanya karna kenakalan lo. PapMam nggak mau dateng lho”

“Oke”

…………………………………………………………….

Sabtu datang Dian yang punya Hajat bangun Pagi. Sebelum Bi’ Nah Bangun. Subuh-subuh Dian sudah ngobrak-ngabrik dapur. Padahal acaranya habis Magrib. Tapi Dian nggak sendirian. Dibantu sama Dina yang ikut bertanggung jawab. Ana Cuma Tamu di sini. Dina juga ngajak Abang-abangnya. Tapi yang bisa ikut Cuma Bang Bram. Dina memang Males Manggil Mas kayak gimana gitu.

Oke sore pun tiba. Rumah Dian dan Ana juga sudah rame. Ana juga Mikir. Barbekyu aja udah rame kayak Gini. Gimana Pestanya Melin. Di pesta ini Ortu Dian nggak ikut campur tangan sama sekali. Papa akan Meeting penting diluar kota. Sama seperti Ortunya Dina. Wuih… Rumah merka bakalan Ancur banget tuh.

Ana yang tadinya males ikutan, jadi ketagihan. Dia juga jadi akrab sama anak C. Sama Vano juga. Bahkan Ana baru tau kalo Vano juga suka sama Dian. Dari tadi Ana cari Mas Bram tapi kok nggak ketemu. Batin Ana. Ternyata Mas Bram masih mojok. Ana langsung bilang ke Dian supaya menggeretnya ke tengah-tengah pesta. Dan ternyata bener. Dian memaksanya sampe mereka perang mulut. Tapi Mas Bram seneng juga.

Pesta Sabtu selesai. Tinggal Pesta Minggu tapi kalo Pesta Minggu Cuma melingkar, terus nyanyi bareng kok. Nggak pake acara masak-masakan. Bagi Ana ini nggak panter di sebut Pesta. Pantesnya dibilang Perpisahan.

Pestanya sudah selesai. Tapi anak-anak masih nggerombol bingung mikirkan tidurnya. Nggak lama  kemudian  masalah tersebut terpecahkan. Yang Cowok tidur di rumah Dina. Yang  cewek di rumah Double Diana. Ana pengen tidur di luar tapi dia harus menanggung resikonya. Ana kalo tidur di luar selalu asma. Dan sembuhnya susah banget. Jadi Ana tidur di kamarnya deh.

Kesokan minggunya habis Magrib mereka Ngumpul di taman rumah Dina. Yang lebih kecil jadi biar rasa kebersamaanya jadi terasa. Kelas Sembilan C pada di halaman Tapi Ana di dalam rumah sambil belajar. Besok ada ter perpindahan kelas bimbel kalo dia dapet delapan dia akan turun ke ruangan dua. Tapi Ana nggak mau turun kelas. Jadi dia terpaksa merelakan kesenenganya sebentar. Jam delapan. Mereka sudah harus pulang ke rumah masing-masing, suoaya sampe rumah nggak kemaleman.

Ana juga sudah merasa otaknya penuh. Mdahmudahan besok semuanya bakalan lancar. Dan nggak turun kelas

…………………………………………………………….

Hari senin. Semua kelas masih nggosipin masalah pesta Melin yang nggak seru. Karena hamper semua temen sekelasnya nggak datang. Melin dateng langsung ke depan dan teriak-teriak nggak jelas. Dian yang bawa headset, di tutupinya telinganya dengan Headset tersebut. Melin nggak sengaja melihatnya. Dian di panggil tiga kali, tetep aja Dian larut dalam musiknya. Yang ke empat dian baru ngeh

“lo udah selesai marahnya?” tanya dian polos otomatis anak sekelas tertawa terbahak-bahak ‘apanya yang lucu?’ bantin Dian. Dia tanya ke Dina. Dina malah ketawa aja. Eh… melin malah nangis. Di depan kelas

“Kalian.. tega banget sih…” ucap Melin sambil nangis

“Nggak usah nagis Mel, emang kalo kamu nangis pesta lo jadi meriah? Nggak akan” ucap Dian langsung keluar kelas.

“Sadis tu Dian” bisik Abid ke Dina

“Iya”

Dian pergi ke kelas Ana. Dian masuk sambil lihat keadaan kelas ‘dasar kelas professor. Kompak banget sih. Pada belajar semua’ batin Dian sambil berdiri di senelah bangku ana di deretan depan.

“Dian?”

“gue nggak ngancurin konsentrasi elo kok. Gue Cuma mau nyemangati elo doang. Semangat ya! Moga lo nggak turun kelas. Ntar gue pulang dulu ya! Soalnya sore ada kerja kelompok di rumah abid”

“oh oke. Tanks”

Bel istirahat bunyi. Ana bosen banget ngelihat buku di mejanya. Priga ngajak keluar. Dan Priga ngajak Anton juga. Tapi anehnya Anton malah bawa buku

“Tumben Ton kamu bawa buku. Kamu kan udah cedas” ucap Ana

“Trus. Kalo gue cerdas. Gue nggak boleh bawa buku gitu?” jawab Anton ketus

“Hahaha… ya boleh lah. Bagus malah. Eh kalo kita ke kantin bertiga nggak enak. Ngajal Toni Ya!”

“ya udah deh. Ton ikutan yuk ke kantin”

“Oke” mereka berempat pergi ke kantin sambil ngomong seputar hot news tadi pagi. Masalah pestanya Melin.

“kok tumben ya pestanya Melin sepi” ucap Priga sambil makan bakso

“kok kamu tau Ga? Kamu ke sana?” jawab Ana

“iya aku di undang dadak sih. Aku sampe lupa kalo senin ada tes kelas bimbel. Makanya aku tadi pagi datang langsung ngeluarkan buku” ucap ana

“iya gue juga denger katanya anak C ngadakan pesta sendiri. Di rumah lo ya An?” todong Anton

“iya. Aku juga pertamanya mikir. Kalo semua temen kelasnya pesta sendiri. trus pestanya melin gimana?. Tapi aku di bilangin Dian kalo temenya Melin banyak, pasti rame”

Ucap Ana

“Party nggak ngajak-ngajak kamu An?” ucap Anton

“Ye!!! Itu aja aku pertamanya juga mmales iku. Tapi di paksa sama Dian, sama Dina”

“Trus kemaren gimana ngatasinya?” Tanya Toni

“Lo percaya nggak kalo bokapnya Melin tuh marah besar. Kemaren tuh Bokapnya ngeluarkan uang sepuluh juta buat pestanya. Trus mamanya juga. Mamanya habis sebelas kalo enggak dua belas juga buat salonya Melin. Tau deh tu bener apa enggak. Bayangin deh salaon aja sebela, dua belas juga. Imposible banget deh” cerita Priga. Priga nggak sadar kalo ternyata Melin ada di belakang. Melin yang denger semua ucapanya jadi marah dann nggak terima dia di malu-maluin gitu. Karena Melin panas Melit berdiri dari mejanya dan menggebrak meja Ana.

BRAK!!! Semua barang yang ada bergetar semua seisi kantin pun jadi diam dan tertuju pada meja tersebut

“Heh. Dengernya. Kalo lo nggak suka sama pest ague. Mending lo diem aja deh. Nggak usah lo bilangin ke temen-temen kalu yang lain. Niat banget sih kalo njelek-njelekin aku. Sekarang kalu mikir deh. Apa pernah sih gue njelek-njelekin lo ddi depan semua orang? Hah? Nggak kan?” Ucap Melin sambil Marah. Penampilan melin juga berubah. Nggak seperti biasanya. Sekarang lebih kelihatan berantakan.

“Apa-apaan sih ini. Udah yuk kita balik ke kelas kalo nggak ke perpus” Ucap ana berusaha menengahin pembicaraan

“Heh lo An. Bilangin sama Kembaran lo Ya? Jangan pernah menghasyut Vano. Karena Vano itu punya Gue. Dia udah pacaran sama Gue”

“Sorry mel itu urusan Lo. Vano, Sama Dian. Mungkin kalo urusan Dian gue akan bergerak. Kalo masalah hubunganloh sama Vano. Gue nggak bakal ikut” ucap Ana santai. Melin yang panas hati hendak menampar pipi kembaran Dian. Ketika dia udah mengangkat tangan. Tiba-tiba Vano datang dan Menahan niat jahat Melin. Emlin segera menurunkan tanganya. Sedangkan Ana CS balik ke kelas deh daripada rebut.

“Heh kalian semua. Jangan sombong jadi orang. Mentang-mentang kalian anak unggulan. Bisa seenaknya ngejelekin anak B ke bawah. Sadar dong. Diantara kalian juga ikut seneng-seneng sama anak kelas gue tau nggak” ucap melin berteriak. Ana yang sebenernya marah dia juga jawab santai dan lantang. “setidaknya aku punya otang buat mikr. Dan penentu masa depanku. Dan aku bisa ngatur emosiku” jawab ana Santai dan menghampiri melin. “gue mewakili temen gue mau minta maaf atas omongan kita. Puas?” jawab Ana dan langsung pergi

……………………………………………………………..

Malam di rumah Dian dan Ana. Sepi, karena Mama dan papa belum pulang.

“untung aja PapMam belum pulang. Dan untung aja lo nggak di panggil BP. Lo sih nggosip sembarangan. Aku aja kaget waktu gue denger ko sama Melin rebut. Wuih. Untung gue lihat lo masih utuh” ucap Dian nyerocos

“Heh ngomong apaan sih lo?  Prigi tuh yang mulai duluan. Tapi kok aku yang minta maaf ya? Hah dodolnya aku. Tapi kalo nggak ada yang minta maaf masalah bakalan lebih runyam tau nggak”

“iya juga sih. Tadi pagi aja pas Melin dateng dia langsung teriak-teriak GJ di depan kelas. Trus nangis, huft… yaudah aku tinggal ke kelas kamu deh. Aku denger Papa sama mamanya Melin sempet ngamuk ya? Trus raib ratusan juta gitu?” cerita Dia

“tadi sih Priga bilangnya gitu. Eh tau nggak sejak peristiwa itu ya? Semua anak kelas A sama B jadi nggak suka sama Melin loh. Malah mereka dukung pesta kelasmua. Aku jadi di salahkan sama Temen-temen. Party kok nggak ngajak-ngajak”

“oh ya? Hahahah. Trus lo bilang apa?”

“ya aku bilang. Aku kan belajar jadi nggak ikut partynya. Hehehehe”

“oh dasar. Eh temen-temen gue juga benci sama Melin. Malah Kurcacinya itu coba kabur dari Melin. Kasian ya?” ucap Dian

“Heh? Kamu punya Kasian sama Melin tho? Ku kira Kasianmu buat Dia Habis”

“oh dasar Lo An. Eh gimana tes lo?”

“Beres dong. Untung aku belajar sebelum pelajaran Bab. Padahal itu banyak yang keluar lo? Eh kamu siap nggak UTS besok. Masih ada pindah kelas Lho!”

“Lihan Vano aja deh. Dia di kelas mana. Aku ikut dia deh. Tapi tenang aja. Gue berdoa semoga Vano pilih kelas A biar kita berdua sekelas. Kan enak!”

“oke terserah lo aja. Now, I Want to Sleep. Please you ger out from my room”

“oke Sist. Sadis banget sih lo ngusir gue”

“biarin dah sana”

“iya” Dian keluar kamar ana dan langsung ke kamarnya. ‘salah nggak sih sama sifat gue ke Melin? Tanpa sengaja gue udah bikin pestanya gagal. Rugi puluhan juta pula. Gue coba minta maaf deh. Kapan-kapan. Entah itu mau lulus-lulusan, yang penting minta maaf. Hoamm… ngantuk juga nih gue.’

……………………………………………………………­­­­­­­­­­­­

Uts baru selesai. Semua anak SMP Prada II deg-degan masuk kelas kategori apa. Ana juga deg-degan. Takut turun.

“Hei, kelihatn nervous lo. Ngantin yuk! Udah lama nih nggak ngantin bareng” ucap Dina

“Iya deh. Dian mana?” tanya Ana

“udah duduk di sana. Yuk” Ajak Dina sambil nyeret Ana.

“Ana? Muka lo kenapa? Pucet banget. Lo sakit?” Tanya Dian

“enggak Di? Aku sumpah nervous banget!” ucap Ana.

“Halah!!! Kirain apaan. Santai aja kali. Lo nggak bakal ad penurunan kelas. Oh iya. Mumpung kita bertiga ngumpul. Kita hangout yuk!!! Kita bertiga aja oke nggak?” ajak Dian

“aku setuju deh. Sumpah gue nervous banget. Aku pulang aja deh Di. Males aku lama-lama di sini. Aku mau tidur”

“serah lo deh An. Aku rundingan dulu sama Dina deh”

“oke bye” Ana langsung pulang, Dian dan dina masih asyik merencanakan rencananya.

…………………………………………………………….

Keesokan harinya hasil uts telah di keluarkan dan pengumuman kelas pun di keluarkan. Anak masih di kelas yang sama. Dian juga masuk di kelas yang sama. Dina otomatis keseret juga. Vano malah turun dia masuk ke kelas D. kasian banget. Abid di kelas A. kebanyakan yang masuk dari kelas A dari anak C. Priga dan Anton juga tetep di kelas A. tapi Toni di kelas B. turun satu.

“Asyik!!! Gue nggak turun. Tapi kalian naik! Hebat loh? Langsung ke A nggak incip ke B dulu” ucap Ana “triple Diana bersatu lagi dong. Ye!!! Aku ada temenya” Ana lagi girang banget dia. “kok kalian lemes gitu sih? Kalian seneng nggak sih? Lo mau tetep di kelas A kan? Lo nggak mau pindah ke D kan?” tanya Ana ke Dian

“Haduh Ana lo mikir apa sih? Enggak kali!! Gue udah serius mau ngurus nilai gue dulu. Sekarang permainan di paused dulu. Kalo aku satu SMA sama Vano lagi. Aku nggondolin dia deh” ucap Dian sambil ngaduk es jeruknya

“harusnya lo seneng dong? Kok malah lusuh gitu sih? Lo juga Din?”

“gue nggak papa kok Ana? Santai aja. Gue juga seneng kok kita sekelas” ucap Dina sambil senyum pahit.

“Tapi kalian kok nggak semangat sih….”

“Ana aku semangat kok, Cuma males aja. Kita sekelas sama Retno. Lo tau kan musuh ke dua kita habis Melin itu Retno” Ucap Dian

“Ya.ampun! jangan bilang kamu mau pindah kelad ke D. heh inget yah ini semester akhir. Jangan main-main. Udah deh anggep aja kita teman” ucap Ana

“HAH TEMAN?” ucap Dian dan Dina bareng. Ana malah cengengesan

Iklan

2 Komentar

  1. Hi, this is a comment.
    To delete a comment, just log in, and view the posts’ comments, there you will have the option to edit or delete them.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: